مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ
“Yang merajai hari Pembalasan”

Penjelasan : Menurut para mufassirīn (ahli-ahli tafsīr), "Māliki" (مَالِكِ) bisa juga dibaca "Maliki" (مَلِكِ) yang artinya : "Raja". Kedua macam bacaan ini shahīh dan mutawātir. (Lihat Tafsīr Ibnu Katsīr juz I hal. 24)

"Mālik" (مَالِك) atau "Malik" (مَلِك) adalah salah-satu nama dari nama-nama Allāh (Al-Asmā-ul-Husnā); Al-'Allāmah 'Abdur-Rahmān bin Nāshir As-Sa'dī telah memberikan penjelasan secara panjang lebar tentang makna nama ini, beliau berkata :
فَهُوَ الْمَوْصُوْفُ بِصِفَةِ الْمَلِكِ وَ هِيَ صِفَاتُ الْعَظَمَةِ وَ الْكِبْرِيَاءِ وَ الْقَهْرِ وَ التَّدْبِيْرِ الَّذِي لَهُ التَّصَرُّفُ الْمُطْلَقُ فِي الْخَلْقِ وَ اْلأَمْرِ وَ الْجَزَاءِ ، وَ لَهُ جَمِيْعُ الْعَالَمِ الْعُلُوِّي وَ السُّفْلَى ، كُلُّهُمْ عَبِيْدٌ وَ مَمَالِيْكٌ وَ مُضْطَرَّوُنَ إِلَيْهِ
Artinya : "Sesungguhnya Ia (Allāh) dishifati dengan shifat Al-Malik (Raja), karena di dalamnya terkandung beberapa shifat, seperti keagungan, kemuliaan, kemampuan memaksa, serta mengatur, yang bagi-Nya kebebasan mutlak terhadap seluruh makhluq dan semua perkara, dan juga -- kebebasan -- memberi ganjaran. Dan bagi-Nya pula seluruh 'alam ini, baik yang berada di atas maupun di bawah. Semua mereka adalah hamba dan budak serta diharuskan tunduk kepada-Nya". (Lihat Syarhul-Asmā-ul-Husnā oleh Al-Ustadz Al-Qahthānī hal.163)

Shifat Al-Malik ini lebih ditonjolkan lagi oleh-Nya pada Hari Qiyāmat, sebagaimana sabda Rasūlullāh saw. :
يَقْبِضُ اللهُ اْلأَرْضَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَ يَطْوِى السَّمَاءَ بِيَمِيْنِهِ ثُمَّ يَقُوْلُ : أَنَا الْمَلِكُ أَيْنَ مُلُوْكُ اْلأَرْضِ ؟
Artinya : Allāh akan menggenggam bumi pada Hari Qiyāmat dan melipat langit dengan tangan kanan-Nya, lalu Ia berfirman : "Aku-lah Raja, dimana raja-raja bumi ?". (H.R. Al-Bukhārī dan Muslim. Lihat Tafsīr Al-Qurthubī juz I hal. 143)

Adapun Yaum (يَوْم) dari segi bahasa (lughat) ialah :
عِبَارَةٌ عَنْ وَقْتِ طُلُوْعِ الْفَجْرِ إِلَى وَقْتِ غُرُوْبِ الشَّمْسِ
Artinya : "Penjelasan tentang waktu terbitnya fajar sampai waktu terbenamnya Matahari". (Lihat Tafsīr Al-Qurthubī juz I hal. 144)

Dan Ad-Dīn (الدِّيْن) dari segi bahasa (lughat) :
الْجَزَاءُ عَلَى اْلأَعْمَالِ وَ الْحِسَابِ بِهَا
Artinya : "Pembalasan terhadap berbagai macam perbuatan dan perhitungan terhadapnya". (Lihat Tafsīr Al-Qurthubī juz I hal. 144)

Arti "Yaumid-Dīn" (يَوْمِ الدِّيْنِ) menurut Ibnu 'Abbās ialah :
يَوْمُ الْحِسَابِ لِلْخَلاَئِقِ وَ هُوَ يَوْمُ الْقِيَامَةِ يُدِيْنُهُمْ بِأَعْمَالِهِمْ إِنْ خَيْرًا فَخَيْرٌ وَ إِنْ شَرًّا فَشَرٌّ إِلاَّ مَنْ عَفَا عَنْهُ
Artinya : "Hari penghisaban (perhitungan) bagi seluruh makhluq, dan itu adalah Hari Qiyāmat, dimana Allāh akan membalas seluruh 'amal perbuatan mereka, jika baik maka -- dibalas dengan -- kebaikan, dan jika buruk maka -- akan dibalas dengan -- keburukan, kecuali orang diampuni oleh Allāh". (Lihat Tafsīr Ibnu Katsīr juz I hal. 25)

Penyebutan "Raja Hari Pembalasan" tidak berarti sebelum "Hari Pembalasan" Ia tidak menjadi Raja Yang Berkuasa. Al-Imām Ibnu Katsīr memberi penjelasan dalam soal ini, beliau berkata :
وَ تَخْصِيْصُ الْمَلِكِ بِيَوْمِ الدِّيْنِ لاَ يَنْفِيْهِ عَمَّا عَدَاهُ لأَنَّهُ قَدْ تَقَدَّمَ اْلإِخْبَارُ بِأَنَّهُ رَبُّ الْعَالَمِيْنَ وَ ذَلِكَ عَامٌّ فِي الدُّنْيَا وَ اْلآخِرَةِ.......
Artinya : "Pengkhususan -- penyebutan -- Raja di Hari Pembalasan tidak berarti menafikan (meniadakan) -- shifat kekuasaan-Nya -- dari selain -- Hari Pembalasan -- itu. Karena telah lebih dulu diberitakan -- dalam ayat kedua -- bahwa Ia adalah Rabbul-'Ālamīn, dan itu mencakup dunia dan akhirat". (Lihat Tafsīr Ibnu Katsīr juz I hal. 24)

Sedangkan Al-Qāsimī menegaskan :
وَ تَخْصِيْصُهُ بِاْلإِضَافَةِ إِمَّا لِتَعْظِيْمِه وَ تَهْوِيْلِهِ ، أَوْ لِبَيَانِ تَفَرُّدِهِ تَعَالَى بِإِجْرَاءِ اْلأَمْرِ وَ فَصْلِ الْقَضَاءِ فِيْهِ
Artinya : "Dan dikhususkan-Nya (Allāh) sebagai sandaran -- seluruh perkara pada Hari Pembalasan --, bertujuan untuk mengagungkan-Nya dan menimbulkan rasa takut terhadap-Nya, dan juga untuk menjelaskan kemandirian-Nya (Allāh) SWT. dalam melaksanakan seluruh perkara -- di hari itu -- dan memutuskan hukum di dalamnya". (Lihat Tafsīr Al-Qāsimī jilid I hal. 228)

Al-Ustadz Sayyid Quthb (rahimahullāh) memberikan komentar yang baik sekali tentang ayat ini, beliau berkata : Ayat (مَالِكِ يَوْمِ الدَّيْن) ini menjelaskan sebuah pelajaran yang luas dan mendalam pengaruhnya dalam seluruh kehidupan manusia. Yaitu pembelajaran keyakinan terhadap akhirat. "Al-Malik" -- menunjukkan -- puncak dari derajat kekuasaan. Sedangkan "Yaumid-Dīn" adalah hari pembalasan di akhirat. Banyak manusia yang meyakini akan Uluhiyyah Allāh dan penciptaan-Nya terhadap alam semesta, namun bersamaan dengan itu mereka tidak meyakini terhadap hari pembalasan. Al-Qur-’ān telah menyebutkan sikap sebagian dari mereka ini :
وَ لَئِنْ سَأَلْتَهُمْ مَنْ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَ اْلأَرْضِ لَيَقُوْلُنَّ : اللهُ
Artinya : Dan seandainya engkau bertanya kepada mereka : "Siapakah yang menciptakan langit dan bumi?". Niscaya mereka akan menjawab dengan sungguh-sungguh : "Allāh". (Surah Luqmān (31) : 25)

Kemudian Allāh menyebutkan tentang mereka lagi dalam ayat yang lain :
بَلْ عَجِبُوْا أَنْ جَاءَهُمْ مُنْذِرٌ مِنْهُمْ فَقَالَ الْكَافِرُوْنَ : هَذَا شَيْءٌ عَجِيْبٌ. أَإِذَا مِتْنَا وَ كُنَّا تُرَابًا ؟ ذَلِكِ رَجْعٌ بَعِيْدٌ
Artinya : (Mereka tidak menerimanya) bahkan mereka tercengang karena telah datang kepada mereka seorang pemberi peringatan dari (kalangan) mereka sendiri, maka berkatalah orang-orang kafir: "Ini adalah suatu yang amat ajaib. Apakah kami setelah mati dan setelah menjadi tanah (kami akan kembali lagi)? Itu adalah suatu pengembalian yang tidak mungkin". (Surah Qāf (50) : 2 & 3)

Selanjutnya Al-Ustadz Sayyid Quthb berkata lagi : Keyakinan terhadap Hari Pembalasan (Yaumid-Dīn) adalah satu pelajaran dari pelajaran-pelajaran 'Aqīdah Islām yang tak ternilai dalam mengarahkan perhatian manusia dan hati mereka kepada 'alam yang lain selain 'alam dunia; sehingga desakan kebutuhan terhadap dunia tidak akan membuat mereka bertindak sewenang-wenang. Ketika -- meyakini -- itu, mereka akan memiliki sikap yang mulia dalam menghadapi kebutuhan-kebutuhan tersebut. Demikian pula dengan kegelisahan atau rasa gelisah, tidak akan membuat mereka bertindak semberono dalam mengupayakan balasan 'amal mereka kelak, karena mereka menyadari umur mereka yang singkat dan terbatas dalam ruang dunia yang sempit. Dan ketika itu pula mereka akan berupaya melakukan berbagai 'amal semata-mata karena Allāh sambil menantikan pembalasan yang sesuai dengan ketentuan Allāh, apakah di dunia atau di kampung akhirat kelak, -- bagi mereka -- sama-saja. Dengan disertai perasaan yang tenteram kepada Allāh, berpegang teguh pada kebaikan dan terus menerus dalam kebenaran serta sikap yang lapang, toleran dan yakin. Karena itu, pelajaran -- 'aqīdah Hari Pembalasan (Yaumid-Dīn) -- ini menetapkan persimpangan jalan -- yang membedakan -- antara penghambaan terhadap keinginan (nafsu) dengan keindahan yang layak bagi anak manusia, antara ketundukan terhadap bentuk-bentuk -- kesenangan -- duniawi beserta nilai dan neracanya dengan keterikatan terhadap nilai-nilai Rabbaniyyah dan kemuliaan yang berada jauh di atas logika jahiliyah. Persimpangan jalan -- yang membedakan -- antara kemanusiaan yang luhur, yang dikehendaki Allāh Yang Maha Kuasa terhadap hamba-hamba-Nya dengan bentuk-bentuk -- pemikiran -- yang buruk, menyimpang, yang dipastikan tidak akan mencapai kesempurnaan.

Kehidupan kemanusiaan tidak mungkin dapat ditegakkan di atas manhaj (metode) Allāh yang luhur selama pelajaran -- 'aqīdah Hari Pembalasan (Yaumid-Dīn) -- ini tidak terwujud dalam diri manusia, selama hati mereka belum merasa tenteram bahwa pembalasan mereka di dunia bukanlah bagian yang terakhir, selama individu-individu yang terbatas umurnya ini tidak percaya bahwa ia mempunyai kehidupan yang lain yang harus ia perjuangkan untuk mendapatkannya, dan selama ia tidak berkorban untuk membela kebenaran dan kebaikan dan meyakini terhadap balasan yang akan ia terima di kehidupan yang lain (akhirat).......

Tidaklah sama orang-orang yang berimān terhadap kehidupan akhirat dengan orang-orang yang mengingkarinya, baik dalam perasaan, akhlaq, tingkah-laku dan perbuatan. Mereka adalah dua golongan yang berbeda akhlaqnya, dan dua karakter yang berlainan, yang tidak akan bisa bersatu di muka bumi dalam suatu perbuatan, dan juga tidak akan bertemu di akhirat dalam pembalasannya. Inilah persimpangan jalan..... (Lihat Tafsīr Fī Zhilālil-Qur-’ān juz I hal. 18-19)

Penutup :

Berimān kepada Hari Pembalasan atau Akhirat bukan sekedar percaya, karena "Imān" itu artinya "Tashdīq", yaitu membenarkan atau meyakini sepenuhnya dengan hati. Para 'ulamā' menyatakan bahwa "Imān" itu adalah "Qaulun Wa Fi'lun"; yaitu "Ucapan Dan Perbuatan". Jadi, sekedar percaya atau ucapan belum bisa disebut berimān.

Berimān kepada Hari Pembalasan atau Hari Akhirat akan memberikan hasil yang luar-biasa ke dalam diri manusia, sebagaimana sabda Rasūlullāh saw. :
مَنْ كَانَتِ اْلآخِرَةُ هَمَّهُ ، جَعَلَ اللهُ غِنَاهُ فَي قَلْبِهِ ، وَ جَمَعَ لَهُ شَمْلَهُ ، وَ أَتَتْهُ الدُّنْيَا وَ هِيَ رَاغِمَةٌ
Artinya : "Siapa-saja yang bercita-cita kepada -- kehidupan -- Akhirat, maka Allāh pasti menjadikan (memberikan) kekayaan di hatinya, dan menyelesaikan persoalannya; dan dunia pun akan datang dengan menunduk di hadapannya".

Arti lafazh "Hamm" (هَمّ) dalam hadits ini ialah "'Azama 'alaihi" (عَزَمَ عَلَيْهِ) : "Bercita-cita atau memiliki tekad yang kuat untuk meraihnya". Dan tekad ini tertanam dalam hati serta terpancar dalam semua ucapan dan tindakan.

Sebaliknya, orang yang tidak memiliki "Hamm" (هَمّ) kepada Akhirat, bahkan tidak ia perduli; dan "Hamm-nya" hanya kepada kehidupan dan kesenangan duniawi saja, maka ia akan mengalami kesengsaraan, sebagaimana sabda Rasūlullāh saw. :
وَ مَنْ كَانَتِ الدُّنْيَا هَمَّهُ ، جَعَلَ اللهُ فَقْرَهُ بَيْنَ عَيْنَيْهِ ، وَ فَرَّقَ عَلَيْهَ شَمْلَهُ ، وَ لَمْ يَاْتِهِ مِنَ الدُّنْيَا إِلاَّ مَا كُتِبَ لَهُ
Artinya : "Siapa-saja yang bertekad kepada -- kehidupan -- dunia, maka Allāh pasti menjadikan kemiskinan di depan kedua matanya, dan membuat berantakan persoalannya; dan -- kenikmatan -- dunia tidak akan datang kepadanya kecuali sekedar yang ditetapkan baginya". (Kedua hadits di atas adalah riwayat At-Tirmidzī dari Anas. Lihat Al-Fathul-Kabīr juz V no. : 6386)

Ada 3 (tiga) kesengsaraan yang disebutkan dalam hadits ini bagi siapa-saja yang keinginan (tekad) dan tujuannya hanya terfokus pada dunia atau kesenangan dunia :

1. Allāh pasti menjadikan kemiskinan di depan kedua matanya. Maksudnya, dirinya tidak pernah merasa puas dan cukup dengan harta yang dimilikinya walau pun ia seorang yang kaya-raya. Orang seperti ini akan merasa tersiksa oleh obsesinya.

2. Allāh membuat berantakan persoalannya. Maksudnya, persoalan hidupnya begitu rumit, dibelit berbagai macam masalah, belum selesai satu persoalan sudah muncul persoalan lain dan begitu seterusnya sepanjang hidupnya.

3. Dunia tidak akan datang kepadanya kecuali sekedar yang ditetapkan baginya. Maksudnya, ia tidak bisa merasakan kenikmatan dunia kecuali terbatas sekali, walau pun ia memiliki segala-galanya.

Slideshow Image 1 Slideshow Image 2 Slideshow Image 3 Slideshow Image 4 Slideshow Image 5 Slideshow Image 6 Slideshow Image 7 Slideshow Image 8