بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ
“Dengan nama Allāh Yang Maha Pengasih, Yang Maha Penyayang”

Penjelasan :
Membaca "Bismillāhir-Rahmānir-Rahīm" ketika membaca surah Al-Fātihah hukumnya wajib, berdasarkan sebuah hadits dari Abū Hurairah, sesungguhnya Rasūlullāh saw. bersabda :
إِذَا قَرَأْتُمْ )الْحَمْدُ لِلّٰهِ ( فَاقْرَؤُا )بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ ( إِنَّهَا أُمُّ الْقُرْآنِ، وَ أُمُّ الْكِتَابِ ، وَ السَّبْعُ الْمَثَانِي ، وَ )بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ ( إِحْدَى آيَتِهَا
Artinya :
Jika kalian membaca "Al-Hamdulillāh" (surah Al-Fātihah), maka bacalah "Bismillāhir-Rahmānir-Rahīm". Sesungguhnya ia (Al-Fātihah) adalah Ummul-Qur-’ān, dan Ummul-Kitāb, dan juga tujuh yang diulang-ulang. Dan "Bismillāhir-Rahmānir-Rahīm" adalah salah satu dari ayat-ayatnya.
(H.R. Ad-Dāruquthnī dan Al-Baihaqī. Lihat Al-Fathul-Kabīr no. : 742)

Hadīts ini menyatakan bahwa "Bismillāhir-Rahmānir-Rahīm" adalah salah satu ayat dari surah Al-Fātihah.
Al-Imām Ibnu Katsīr dalam "Tafsīrnya" menyatakan bahwa Abū Dāwūd meriwayatkan dari Ibnu 'Abbās r.a. dengan isnād yang shahīh, ia berkata :
أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ كَانَ لاَ يَعْرِفُ فَصْلَ السُّوْرَةِ حَتَّى يُنْزَلَ بِسْمِ اللهِ الرَّحْماَنِ الرَّحِيْمِ
Artinya :
"Sesungguhnya Rasūlullāh saw. asalnya tidak mengetahui pemisah surah-surah -- Al-Qur-‘ān -- sehingga diturunkanlah "Bismillāhir-Rahmānir-Rahīm".
(Lihat Tafsīr Ibnu Katsīr juz I hal. 16)

Ucapan Ibnu 'Abbās r.a. menunjukkan kedudukan "Bismillāhir-Rahmānir-Rahīm" sebagai pemisah di antara surah Al-Qur-’ān.

 Makna Bismillāh (بِسْمِ اللهِ)

Sebagian 'ulamā' menyebutkan bahwa huruf "Ba" (بِ) di sini bermakna "Dengan". Sedangkan "Ismi" (اسم) artinya "nama". Jadi "Bismillāh" artinya "Dengan nama Allāh". Adapun maknanya menurut Al-Imām Al-Qurthubī ialah :
بَدَأْتُ بِعَوْنِ اللهِ وَ تَوْفِيْقِهِ وَ بَرَكَتِهِ
Artinya :
"Aku memulai dengan pertolongan Allāh dan petunjuk-Nya serta keberkahan-Nya".

Selanjutnya Al-Imām Al-Qurthubī berkata :
"Ini merupakan pelajaran dari Allāh Ta'ālā kepada hamba-hamba-Nya , agar mereka senantiasa menyebut nama-Nya ketika memulai membaca dan lain-lain -- pekerjaan --, sehingga -- semua itu -- dimulai dengan berkah dari Allāh Jalla wa 'Azza".
(Lihat Tafsīr Al-Qurthubī juz I hal. 103)

Selanjutnya : "Ar-Rahmān" (الرَّحْمٰن) : "Yang Maha Pemberi"; dan "Ar-Rahīm" (الرَّحِيْم) : "Yang Maha Penyayang", dua shifat Allāh yang dibahas kemudian.

Adalagi sebuah penjelasan yang menyatakan bahwa "Ba" (بِ) di sini bermakna "Lil-Mushāhabah" (لِلْمُصَاحَبَةِ) yaitu : "Untuk mendampingi atau mendekatkan". Ada satu penjelasan lagi yang menyatakan "Ba" (بِ) di sini bermakna "Lil-Isti'ānah" (لِلإِسْتِعَانَةِ) yaitu : "Minta bantuan".

Jadi, arti "Bismillāh” :
"Aku mendekatkan keadaanku -- kepada Allāh -- dan memohon bantuan dengan menyebut-Nya serta mengharap berkah dengan-Nya".
(Lihat Fathul-Majīd hal 9)

 Manfaat dan Penggunaan Bismillāh (بِسْمِ اللهِ) .

Dalam beberapa hadīts yang shahīh telah disebut manfaat dan penggunaan "Bismillāh" atau "Bismillāhir-Rahmānir-Rahīm" dalam kehidupan sehari-hari antara lain :

1). Ketika Naik Kendaraan

Sebagaimana firman Allāh SWT. :
وَ قَالَ ارْكَبُوْا فِيْهَا بِسْمِ اللهِ مَجْرِيْهَا وَ مُرْسَاهَا
Artinya :
Dan Nūh berkata : "Naiklah kalian ke dalamnya (perahu) dengan menyebut Bismillāh di waktu berlayar dan berlabuhnya.....".
(Surah Hūd (11) : 41)

2). Ketika Kendaraan Terpeleset

Sebagaimana disebutkan dalam sebuah hadīts dari Abīl-Malīh, dari seorang shahabat, ia berkata :
كُنْتُ رَدِيْفَ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فَعَثَرَتْ دَابَّتُهُ ، فَقُلْتُ: تَعِسَ الشَّيْطَانُ ، فَقَالَ : لاَ تَقُلْ تَعِسَ الشَّيْطَانُ ، فَإِنَّكَ إِذَا قُلْتَ ذَلِكَ تَعَاظَمَ حَتَّى يَكُوْنَ مِثْلَ الْبَيْتِ ، وَ يَقُوْلُ : بِقُوَّتِي ، وَ لَكِنْ قُلْ بِاسْمِ اللهِ ، فَإِنَّكَ إِذَا قُلْتَ ذَلِكَ تَصَاغَرَ حَتَّى يَكُوْنَ مِثْلَ الذُّبَابِ
Artinya :
Aku pernah dibonceng Nabi saw., tiba-tiba kendaraan Beliau tergelincir, maka aku berkata : "Celaka Syaithān!". Beliau pun berkata : Jangan engkau berkata : "Celaka Syaithān", karena jika engkau berkata seperti itu ia (Syaithān) akan menjadi besar seperti rumah, dan ia berkata : "Sebab kekuatanku". Akan tetapi ucapkanlah : "Bismillāh", karena jika engkau mengucapkan itu, ia (Syaithān) akan menjadi kecil sehingga sebesar lalat.
(Syaikh Al-Albānī (rahimahullāh) berkata : Dikeluarkan oleh Abū Dāwūd dengan sanad yang shahīh, dan majhūlnya shahabat tidak membahayakan. Di samping itu Ibnus-Sunnī juga meriwayatkan dengan sanad yang tidak mengapa, dari Abīl-Malīh, dari ayahnya, dan ayahnya itu seorang shahabat yang bernama Usāmah. Begitu-juga An-Nasā-ī telah meriwayatkan hadits ini dalam Kitāb (Al-Yaumu wal-Lailah), dan juga Ibnu Mardawih dalam Tafsīrnya, dan juga Al-Imām Ahmad telah meriwayatkan hadīts ini. Lihat Al-Kalimuth-Thayyib oleh Syaikhul-Islām Ibnu Taymiyyah dengan tahqīq Syaikh Al-Albānī hal. 121)

3). Ketika Mulai Makan

Sebagaimana sabda Rasūlullāh saw. kepada anak asuhnya, yaitu 'Umar bin Abī Salamah :
قُلْ بِسْمِ اللهِ وَ كُلْ بِيَمِيْنِكَ وَ كُلْ مِمَّا يَلِيْكَ
Artinya :
"Ucapkanlah Bismillāh, makanlah dengan tangan kananmu, dan makanlah dari apa (makanan) yang dekat denganmu".
(H.R. Muslim. Lihat Tafsīr Ibnu Katsīr juz I hal. 18)

4). Ketika Berwudhu

Sebagaimana sabda Rasūlullāh saw. :
لاَ وُضُوْءَ لِمَنْ لَمْ يَذْكُرِ اسْمَ اللهِ عَلَيْهِ
Artinya :
"Tidak shah wudhu bagi orang yang tidak membaca Bismillāh atasnya (wudhu)".
(H.R. Ahmad dan Ahlus-Sunan dari riwayat Abī Hurairah dan Abī Sa'īd secara marfū'. Lihat Tafsīr Ibnu Katsīr juz I hal. 18)

5). Ketika Melakukan Hubungan Dengan Isteri

Sebagaimana sabda Rasūlullāh saw. :
لَوْ أَنَّ أَحَدَكُمْ إِذَا أَرَادَ أَنْ يَأْتِيَ أَهْلَهُ قَالَ بِاسْمِ اللهِ اللَّهُمَّ جَنِّبْنَا الشَّيْطَانَ وَ جَنِّبِ الشَّيْطَانَ مَا رَزَقْتَنَا ، فَإِنَّهُ إِنْ يُقَدَّرَ بَيْنَهُمَا وَلَدٌ لَمْ يَضُرُّهُ الشَّيْطَانُ أَبَدًا
Artinya :
Seandainya salah seorang kalian ketika mendatangi isterinya, lalu membaca : "Bismillāh, ya Allāh jauhkan syaithān dari kamu, dan jauhkanlah syaithān dari apa (anak) yang Engkau rezekikan pada kami". Maka, jika ditaqdirkan -- lahir seorang -- anak di antara keduanya, syaithān tidak akan bisa memberi mudharat kepada anak itu selamanya".
(H.R. Ash-Shahīhain dari Ibnu 'Abbās. Lihat Tafsīr Ibnu Katsīr juz I hal. 18)

6). Ketika Melakukan Segala Masalah Yang Penting

Sebagaimana sabda Rasūlullāh saw. :
كُلُّ أَمْرٍ ذِيْ بَالٍ لاَ يُبْدَأُ فِيْهِ بِبِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ فَهُوَ أَقْطَعُ
Artinya :
"Segala perkara penting yang tidak dimulai dengan "Bismillāhir-Rahmānir-Rahīm", maka ia (perkara) terputus".
(H.R. Ibnu Hibbān dari dua jalan. Lihat Fathul-Majīd hal 8)

Al-Imām Ibnu Katsīr menyebutkan sebuah riwayat dari Ibnu 'Abbās tentang ucapan malaikat Jibrīl kepada Rasūlullāh saw. :
قُلْ بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ
Artinya :
Ucapkanlah -- ya Muhammad -- "Bismillāhir-Rahmānir- Rahīm".

Lalu Jibrīl berkata lagi kepada Beliau saw. :
بِسْمِ اللهِ يَا مُحَمَّدٌ يَقُوْلُ إِقْرَأْ بِذِكْرِ اللهِ رَبِّكَ وَ قُمْ وَ اقْعُدْ بِذِكْرِ اللهِ تَعَالَى
Artinya :
"Bismillāh ya Muhammad, bacalah dengan menyebut nama Allāh Rabb-mu, berdirilah dan duduklah engkau dengan menyebut nama Allāh".
(Lihat Tafsīr Ibnu Katsīr juz I hal. 18)

Slideshow Image 1 Slideshow Image 2 Slideshow Image 3 Slideshow Image 4 Slideshow Image 5 Slideshow Image 6 Slideshow Image 7 Slideshow Image 8